Shopee Berencana Dirikan Bank Digital di Indonesia?

JS NEWS – Induk e-commerce Shopee, Sea Group, mulai meniti langkahnya untuk membuka bank digital di Indonesia.

Menurut orang yang dekat dengan masalah ini, Sea Group dikabarkan telah memegang saham mayoritas atas Bank Kesejahteraan Ekonomi (Bank BKE) yang berbasis di Jakarta, baru-baru ini.

Saham tersebut dibeli dari dua pemegang saham Bank BKE, yakni Danadipa Artha Indonesia (DAI) dan Koin Investama Nusantara (KIN) melalui anak perusahaan Sea Group, Turbo Cash.

Melalui Bank BKE, perusahaan dengan kapitalisasi pasar mencapai 100 miliar dollar AS (sekitar Rp1.409,9 triliun) ini akan memberikan layanan keuangan berbasis digital di Indonesia, Bank BKE mulanya dikuasai oleh DAI dengan total kepemilikan 94,95 persen saham.

Sisanya atau 5,05 persen sahamnya dimiliki oleh KIN. Namun, menurut pengajuan perusahaan kepada pihak yang berwenang di Indonesia sejak Januari 2020, Turbo Cash membeli 71,94 persen saham DAI.

Kemudian secara bertahap Turbo Cash meningkatkan kepemilikan sahamnya. Terakhir Turbo Cash menguasai 82,19 persen saham DAI pada November 2020. Di sisi lain, Turbo Cash juga mencaplok 66,66 persen saham KIN.

Artinya, dengan menguasai mayoritas saham DAI dan KIN, Sea Group secara tidak langsung juga menguasai Bank Kesejahteraan Ekonomi.

Kedua pihak, baik bank BKE dan Sea Group, enggan berkomentar terkait kabar akuisisi ini sebagaimana dihimpun Nikkei Asia Review.

Ramai-ramai bikin bank digital Bank BKE sebenarnya merupakan bank yang relatif kecil. Menurut laporan tahunan, Bank BKE hanya memiliki total aset Rp4,39 triliun pada akhir 2019.

Baca Juga: Studi Layanan Paylater di Platform E-commerce Indonesia

Walaupun relatif kecil, Sea akan dapat memanfaatkan jaringan pelanggan baik individu maupun korporat dari Bank BKE untuk memperkuat bisnisnya.

Melansir Business Times, hal ini sejalan dengan ambisi Sea Group untuk mempercepat ambisi perusahaan untuk menjadi pemimpin dalam sektor teknologi dan layanan keuangan, sebagaimana yang telah dilakukan Sea Group di sektor game seluler dan belanja online.

Sea Group juga diketahui telah memperolah lisensi perbankan di negeri asalnya, Singapura. Induk Shoppe ini diharapkan dapat mulai mengoperasikan bank digital di Singapura awal tahun 2022.

Bukan hanya induk Shopee, dua raksasa ride hailing Asia Tenggara, Gojek dan Grab, juga diketahui telah berinvestasi pada bank asal Indonesia demi menyediakan layanan bank digital di aplikasinya.

Gojek sendiri akhir tahun lalu menggelontorkan Rp2,25 triliun kepada PT Bank Jago Tbk. Dengan gelontoran investasi ini, Gojek memegang 22,16 persen saham Bank Jago.

Dengan akuisisi ini, memungkinkan pengguna membuka rekening bank melalui Bank Jago dan kemudian mengelola keuangan mereka melalui aplikasi Gojek. Sedangkan Grab berinvestasi di layanan pembayaran milik negara di Indonesia, LinkAja.

Grab juga diketahui pemegang saham utama pembayaran elektronik OVO, yang memiliki hubungan dekat dengan Bank Nobu melalui pemegang saham biasa Grup Lippo.

Grab juga telah memperoleh lisensi bank digital di Singapura melalui konsorsium dengan Singapore Telecommunications.

Bisnis di sektor keuangan digital agaknya memiliki peluang yang signifikan di Indonesia, terutama dari konsumen dan pelaku usaha kecil yang belum memiliki rekening bank.

Tiga perusahaan ini agaknya bertujuan untuk menjangkau pelanggan tersebut melalui layanan keuangan yang mendukung teknologi.

SUMBER

Share Is Cool