Mulai Berlaku 1 Agustus, Apa Keunggulan AAB Dibanding APK Android?

JS NEWS – Pengembang aplikasi Android mengandalkan format file Android Package Kit (APK) untuk mendistribusikan aplikasinya sejak sistem operasi itu diperkenalkan satu dekade lalu. Namun mulai 1 Agustus 2021, format file APK akan digantikan dengan format file baru yang disebut Android App Bundle (AAB).

Lantas, apa perbedaan AAB dan APK, dan apa dampaknya bagi pengguna Android?

Format file baru AAB sudah dikenalkan Google di ajang Google I/O 2018 lalu. Sama seperti APK, AAB merupakan file besar yang berisi aneka kode untuk suatu aplikasi Android. Bedanya, AAB diklaim lebih mumpuni, karena pendistribusiannya akan lebih dinamis.

Apabila pengguna memiliki smartphone yang tidak bisa menampilkan video 4K, misalnya, aplikasi yang diunduh tidak akan menyertakan fitur 4K, meski aplikasi itu sebenarnya memiliki dukungan tersebut.

Lalu, apabila pengguna memakai bahasa Inggris dan Indonesia di perangkat mereka, maka aplikasi yang dipasang kemungkinan tidak akan dibekali dengan dukungan bahasa asing macam bahasa Jerman, Perancis, dan lain sebagainya meski awalnya ada.

Ukuran lebih kecil

Karena lebih dinamis, Google mengklaim ukuran aplikasi akan lebih kecil 15 persen, dibandingkan dengan aplikasi yang didistribusikan dalam format APK. Diharapkan, pengguna bisa mengunduh aplikasi dengan lebih cepat.

Sifat dinamis ini pula yang mempermudah pengembang meng-upload satu file AAB besar, alih-alih mengirimkan banyak file APK ke Google yang kemudian dimodifikasi, misalnya bahasa dan fiturnya, berdasarkan wilayahnya.

Selain sifat dinamis, format file AAB juga diklaim lebih aman, karena bakal melalui proses pengecekan dan verifikasi (signing) oleh Google.

Disebut lebih aman karena Google bakal mengecek apakah aplikasi yang akan dipasang pengguna bebas dari program berbahaya (malware) atau tidak.

BACA JUGA : Download Scrcpy, Aplikasi Screen Share Android Open Source

Sebelumnya, proses signing pada format file APK menjadi tugas pengembang aplikasi Android. Karena kini proses signing ada di pihak Google, maka proses modifikasi atau perbaikan bug dalam aplikasi akan memakan waktu lebih lama dibanding sebelumnya.

Sebab, pengembang aplikasi tidak bisa langsung menerapkan perbaikan ke suatu aplikasi, dan harus melalui persetujuan Google terlebih dahulu.

Update lebih mudah

Meski demikian, pengembang akan diberikan kemudahan untuk urusan update/pembaruan aplikasi. Berkat sifat dinamis dari AAB, maka pembaruan aplikasi bisa digelontorkan ke perangkat spesifik yang telah ditentukan pengembang.

Hal ini berguna untuk melihat apakah aplikasi tersebut dilanda bug atau tidak, sebelum nantinya disebar ke seluruh perangkat yang mendukung.

Terkait format file AAB sendiri, Google mengklaim sudah ada lebih dari 1 juta aplikasi dan game yang sudah diplublikasikan di Google Play menggunakan format baru ini.

Termasuk beberapa aplikasi yang masuk di kategori 1.000 aplikasi dan game teratas Google Play, seperti Adobe, Duolingo, Gameloft, Netflix, redBus, Riafy, dan Twitter.

Google juga mengatakan, penggunaan format baru AAB ini hanya diwajibkan bagi aplikasi baru yang akan didistribusikan pada Agustus 2021 nanti.

Selain mengubah format, Google juga mewajibkan pengembang untuk mengganti penggunaan ekstensi file OBB dengan Play Asset Delivery dan Play Feature Delivery, untuk mengirimkan aset atau fitur yang ukuran unduhannya lebih dari 150 MB.

Dampaknya bagi pengguna?

Terlepas dari itu, pengguna tidak perlu khawatir atas migrasi format file APK ke AAB ini.

Pasalnya, kebijakan tersebut tidak akan berpengaruh terhadap pengguna sebagai pemakai. Mereka masih bisa memasang aplikasi Android dari Google Play Store dengan meng-klik tombol “Install” seperti biasanya.

Hanya saja, satu hal yang nanti bakal dirasakan secara tidak langsung adalah, ukuran aplikasi yang hendak di-install pengguna akan semakin kecil dan tentunya ramah bagi smartphone dengan storage minim.

Aplikasi-aplikasi juga akan semakin cepat diunduh, karena sifatnya yang dinamis tadi, sehingga tidak semua file/kode pemrograman perlu diunduh, namun ujung-ujungnya tidak terpakai di ponsel.

Di samping itu, berkat adanya Play Asset Delivery, format file AAB juga memungkinkan pengguna memainkan aneka game dengan ukuran besar, tanpa harus menunggu proses pengunduhan selesai, sebagaimana dihimpun GoogleBlog, Minggu (1/8/2021).

SUMBER

Share Is Cool